Selasa, 16 April 2013

[Review] Marrying AIDS - Lia Indra Andriana

Diposkan oleh Fhily Anastasya di 08.50
Judul Buku: Marrying AIDS
Penulis: Lia Indra Andriana
Penerbit: Andi Publisher
Tebal: 316 halaman
Genre: Romance
Novel Indonesia


Sinopsis :
"Dokter? Mana dokter?" pemuda ini berteriak panik. "Biar saya lihat," ucap Eri cepat. tangan kirinya masih mengamit tasnya. Ia memegang lengan pemuda itu. Tak disangka, pemuda itu malah berjingkat ke belakang. "Jangan sentuh!" "Aku mau dokter pria..."
***
"Maaf, dok," begitu Eri memasukkan ponselnya, pria di dekatnya itu bersuara dengan logat menggantungnya. "Ji-Hwan bukan alergi wanita." "Dia akan menikahi orang yang menyentuhnya." Apa? Eri terpana sebentar sebelum akhirnya menghembuskan tawa. "Anda bercanda ya?" "Bilang padanya aku akan menikahinya," Eri berseru geram. Dasar, aneh-aneh saja!
***
Itu awal petaka bagi dokter Eri, perempuan cerdas, cantik, dan memiliki segalanya kecuali: jodoh. Tak disangka, jodoh itu datang terlalu cepat, dengan cara yang tak diduga. Kalau saja segalanya normal, siapapun tidak akan menolak cowok Korea setampan Ji-Hwan! Hanya saja semua memang tak wajar. Mau tak mau, Eri pun terseret dalam alur hidup si Prince Charming. Di satu sisi Eri membencinya setengah mati. Sisi lainnya, diam-diam perasaan indah mulai tumbuh. Apakah Eri bisa membebaskan diri atau malah terjatuh lebih dalam lagi? Ditambah Ji-Hwan mempunyai rahasia kelam yang mengejutkan...

Review:


Andai Eri bisa memutar waktu, andai Eri menyanggupi penolakan Ji Hwan untuk ditangani olehnya dan mengabaikan saja kode etik dokter yang mengharuskan untuk sesegera mungkin merawat pasien yang terluka, mungkin Eri nggak perlu kaget dengan kenyataan bahwa dirinya mengidap penyakit AIDS. Tapi hidup terus berjalan, kan? Sekuat apapun usaha Eri menolak, dia tetap tidak bisa menyingkirkan virus HIV itu dari tubuhnya. Dan apa rasanya menerima kenyataan pahit, ditempat yang bukan negara kita, dan nggak bersama orang-orang dekat kita?

Korea Selatan. Negara yang sangat disukai Eri ini malah menghantarkan berita buruk bagi hidupnya. Kembali ke Indonesia dan tetap beraktivitas seperti biasa juga tidak memberi jawaban bagi Eri, hatinya malah diliputi ketakutan akan menulari orang-orang disekitarnya. Eri tidak membagi masalahnya pada siapapun, tidak juga pada Fre yang selama ini menjadi orang terdekatnya, alih-alih Eri malah pergi lagi ke Seoul dan mendatangi pangkal masalahnya: Ji Hwan. Eri beranggapan hanya Ji Hwan yang layak dekat dengan dia, toh karena Ji Hwan ia terkena AIDS, kan? Petualangan demi petualangan Eri alami di Seoul, ia berusaha untuk berhenti meratapi penyakitnya dan belajar untuk lebih menikmati hari-harinya. Toh kalau memang usia dihidupnya menjadi lebih pendek karena AIDS, ia harus bisa mencecap setiap rasa di sisa hidupnya, kan? Tinggal bersama Ji Hwan juga membuat Eri lebih bisa menilai pemuda yang dikenal angkuh itu, juga mendeteksi sikap kekanakan dibalik kearoganan Ji Hwan .


Salah satu kutipan saat Eri menangani Ji Hwan yang tak mau disentuh oleh wanita...

“Bilang padanya aku akan menikahinya” jawab Eri karena sudah nggak sabar pada pasien anehnya itu. Eri pikir bercandanya pasien itu sudah kelewatan, jadi dia meladeni saja supaya operasi berjalan cepat. Hahaha, kocak abis waktu bagian situ. Tapi siapa sangka, itulah awal petaka bagi seorang Eri Andriana.
“Sirro!” Ji Hwan berteriak ngeri saat Eri mau ngoperasi dia.
“Dia bersedia menikahimu, itukan yang kau takutkan?” kata Kwon-woo, temennya Ji Hwan.
“Benar?” tanya Ji Hwan
“Kita akan menikah,” sahut Eri meladeni candaan pasiennya yang mulai keterlaluan.


Tapi itu semua bukan candaan. Jodoh datang padanya terlalu cepat. Begitu Eri sadar, dia udah masuk dalam kehidupan Ji Hwan si arsitek berbakat korea yang sombongnya amit-amit. Diperkenalkan kesana kemari sebagai calon istrinya.
Eri nggak punya pilihan lain, karena dalam tubuhnya ada bagian dari Ji Hwan. Dia dan Ji Hwan senasib, Eri hanya bisa bergantung pada Ji Hwan, bukan lagi pada keluarganya, bukan lagi pada Fre. Dan mereka memutuskan untuk tinggal bersama di Korea yang membuat banyak cewek penggemar Ji Hwan patah hati. Dan diam-diam, perasaan indah mulai tumbuh.


Hubungan yang aneh antara Eri dan Ji Hwan lama-lama menjadi keterbiasaan yang menimbulkan perasaan cinta. Bagi Ji Hwan, Eri adalah calon istrinya, sesuai ikrarnya sendiri untuk menikahi wanita yang 'menyentuh' nya. Bagi Eri, Ji Hwan adalah satu-satunya orang yang boleh ia 'andalkan', karena Eri nggak mau melibatkan lebih banyak orang dalam masalahnya. Tapi bagi Kwon Woo, sahabat Ji Hwan yang mengetahui rahasia Ji Hwan, hubungan keduanya tidak masuk akal dan harus dihentikan jika memang AIDS adalah satu-satunya alasan dalam percintaan mereka.

***


Suka sama latar belakang ceritanya. Alurnya pun nggak mudah ditebak. Hanya saja saya kurang suka dengan sad ending. Tapi, overall suka sama cerita yang ada di dalam novel ini.

4/5 stars :)

0 komentar:

Poskan Komentar

Untuk pengguna anonymous mohon cantumkan nama di akhir komentar :) Terima Kasih^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

The Montage of My Books Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review